Akibat terburu-buru Menghakimi

Malam itu hujan turun. Angin bertiup sangat dingin. Tapi kedua suami istri yang tinggal di sebuah rumah kecil itu berkeinginan untuk keluar rumah. Kerana ibu si suami itu dalam keadaan sakit, mungkin hanya tinggal menunggu waktu saja.Hanya yang sangat merisaukan hati mereka, bagaimana dengan anaknya, anak mereka yang baru saja berumur empat bulan. Kalau diajak pergi takut masuk angin dan dapat menyebabkan sakit.

Setelah berdiskusi cukup lama, akhirnya mereka mengambil kesimpulan bahwa yang akan menjaga anak mereka adalah kucing mereka yang sudah terlatih.

“Wahai Kucing, malam ini engkau tidak usah menjaga padi dari gangguan tikus-tikus, kami berdua mau pergi, jadi jagalah bayi kami,” kata si suami.

Setelah berpesan begitu, maka pasangan suami dan istri itu pun berangkat dengan perasaan lega. Mereka tahu bahawa kucingnya akan melakukan pekerjaannya dengan baik, sebab dia adalah seekor kucing yang sangat setia dengan majikannya.

Menjelang pukul sepuluh malam, tiba-tiba kucing itu mendengar bunyi mendesis dari bawah tempat tidur. Dengan secepat mungkin ia memasang ‘kuda-kuda’ serta siap untuk menghadapi segala kemungkinan. Matanya tiba-tiba terbeliak terkejut dan marah, ketika melihat sebuah mulut yang ternganga dengan taring dan lidah yang menjulur panjang. Rupanya dia adalah seekor ular besar yang sudah siap untuk menelan bayi yang masih kecil itu.

Dengan cepat si Kucing melompat, giginya langsung masuk menghunjam ke leher ular tersebut, dan cakarnya menyerang dengan buas. Ular itu marah kerana niatnya dihalang-halangi oleh makhluk lain. Matanya merah seperti besi terbakar. Dia membalas menyerang dengan hebat. Badan si Kucing dibelit dengan kuat, sambil mulutnya mematuk-matuk mukanya.

Kucing setia itu hampir kehabisan tenaga, kerana dibelit oleh ular besar itu, manakala mukanya pun telah berlumuran darah. Namun dia tidak mau binasa sebelum dapat membunuh ular tersebut. Dengan segala kemampuan dan kesakitannya, ia berusaha untuk menyelamatkan nyawa anak tersayang kedua majikannya itu. Akhirnya ia berhasil melepaskan diri, lalu dengan cepat menerkam leher ular itu. Digigitnya batang leher makhluk jahat tersebut sekuat tenaga sehingga akhirnya matilah musuhnya itu.

Belum pulih lagi tenaganya, akan tetapi secara tiba-tiba dia mendengar suara majikannya di halaman rumah. Dengan gerakan yang lemah dan lunglai, si Kucing turun dari tempat tidur. Perlahan-lahan ia berjalan menuju ke pintu, menyambut kedatangan kedua majikannya yang sangat dicintainya itu. Dilihatnya ibu sang bayi berjalan menunduk sambil terisak-isak. Suaminya juga terlihat sedih. Si Kucing pun ikut berdukacita memperhatikannya.

Tiba-tiba saja istrinya menjerit,“Lihatlah kucing kita bang, mulutnya berlumuran darah. Pasti anak kita telah diterkam dan dibunuhnya. Oh, anakku….. Bunuh kucing itu, bang! Ia telah memakan anak kita!” Kata si istri.

Si suami baru tahu apa yang dimaksudkan oleh istrinya. “Betul! Mulut kucingnya penuh dengan darah segar, pasti anak kita telah diterkamnya.”

Tanpa berfikir panjang, si suami lalu mengambil besi. Dengan penuh kemurkaan lalu dipukulnya benda keras itu ke tubuh si Kucing. Kucing itu menjerit; “ngeong….”. Setelah mengeong untuk terakhir kalinya, kucing yang cantik itu pun menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Melihat kucing yang malang sudah mati, maka pasangan suami istri itu buru-buru masuk ke kamar. Alangkah terkejutnya mereka ketika melihat suasana kamar itu. Yang nampak pertama kali di depan pintu adalah bangkai seekor ular besar yang hampir putus lehernya. Maka dengan hati berdebar-debar mereka berlari ke tempat tidur. Ternyata anaknya masih tetap dalam keadaan tertidur nyenyak.

Barulah mereka sadar apa yang telah terjadi selama mereka tidak berada di rumah tadi. Bukan kucingnya yang bersalah, ternyata kucing itu telah berjuang mati-matian untuk menyelamatkan anak mereka. Seketika itu juga pucatlah wajah mereka. Mereka menyesal berkepanjangan.

Ternyata kucingnya tetap setia. Dia tidak mempedulikan keselamatan dirinya asalkan tugas yang dipercayakan kepadanya ditunaikannya. Kalau perlu dirinya sendiri menjadi korban untuk menyelamatkan nyawa majikan kecilnya. Namun balasan yang diterimanya bukan belaian kasih sayang dan terima kasih, akan tetapi nyawanya dihabiskan dengan penuh kekejaman.

Suami istri itu menangis tersedu-sedu menyesali kesalahannya, ia bertaubat kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala serta berjanji untuk tidak lagi berbuat semena-mena terhadap binatang yang tidak berdosa, tanpa memeriksa terlebih dahulu. Bangkai kucing itu diangkat dan diciumnya, tapi yang sudah pergi tidak akan kembali, dan penyesalan mereka juga sudah tidak bererti, kerana yang sudah mati itu tidak akan hidup lagi.

Intinya :
Itulah akibat dari berburuk sangka, hanya penyesalan yang tidak mungkin akan berulang kembali. Dalam kehidupan mungkin kita sering menemukan hal seperti ini. Semoga saya pribadi dan kita semua dapat menghindarinya. Dan yang perlu di ingat juga adalah bahwa berburuk sangka itu adalah dosa. Seperti firman Allah :

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ

“Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah oleh kalian kebanyakan dari persangkaan (zhan) karena sesungguhnya sebagian dari persangkaan itu merupakan dosa. ” (Al-Hujurat: 12).

Sumber: Muroi el Barezy

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s