Pontianak berkabut lagi

Pagi ini saya login facebook, tapi ga ikutan nyetatus. Liatliat status tementemen, dan dikatakeun bahwa Pontianak mulai berkabut asap lagi. Udah kebayang dalam kepala saya, pesawat delay ga jadi berangkat, bahkan barangkali batal terbang garagara kabut asap. Apakah rencana saya ke Balikpapan juga bakalan tertunda, ato bahkan gagal? Soalnya, setau saya, Balikpapan juga termasuk wilayah kalimantan😀 hehe… Biasanya kalo dah Kalimantan berasep, ya tetangganya kedapetan juga, begitu. Makanya Malaysia dulu pernah protes sama Kalimantan Indonesia garagara dapet kiriman asap gratis. Menyedihkan😦

Kenapa sih ya kota saya tercinta ini berkabut melulu? Saya jadi inget jaman saya SMA kelas 1, waktu itu mempersembahkan drama parodi untuk acara perpisahan kelas 3. Skenario dramanya waktu itu saya yang buat. Di situ saya singgung sedikit tentang Pontianak yang sering berkabut, dan saya hubungkan dengan fenomena Inul Daratista, juga sedikit saya hubungkan dengan Presiden AS waktu itu, George W Bush serta sedikit saya korelasikan dengan Osama bin Laden yang dianggep teroris. Nah, silahkan dibayangin sendiri, kayak gimana ceritanya gyehehe😆

Bingung juga kadangkadang sama fenomena yang terjadi di Indonesia secara umum, dan Pontianak secara khusus. Pontianak, kalo yang namanya banjir, itu seakan udah jadi agenda tahunan. Bahkan, orangorang sudah bisa mengestimasi kapan banjir akan terjadi. Biasanya, banjir jatuh pada bulan Desember ato Januari. Saya ngebayanginnya, ada buku agenda gede, tulisan depannya: EVENT AKBAR KOTA PONTIANAK, trus di tiap bulannya ada list event yang akan terjadi, dan di akhir bulan, tertulis: BANJIR. Soalnya, kok kayaknya susah banget ya mengatasi banjir di kota ini? Apa karena luapan Sungai Kapuas sehingga kebanjiran adalah sebuah hal yang setiap akhir tahunnya lumrah terjadi? Aiiih, pedahal memiliki Sungai Kapuas yang notabene sungai terpanjang di Indonesia harusnya jadi kebanggan buat kota Pontianak.

Tentu saja bukan karena Sungai Kapuas kan Pontianak banjir mulu? Banjir, ya garagara sampah menyumbat. Anggep aja gitu deh😐 lagilagi akibat ulah manusia. Emang betul firman Allah dalam Q.S Ar Rum: 41.  Berarti, asap kabut juga datengnya akibat ulah manusia pyuwh.. manusiaaa, manusiaa… Masa sih masih kurang peringatannya?

*akhirnya saya nyetatus juga, walopun statusnya ‘ternoda’ sama komenkomen aneh dari tementemen yang indak ngerti hakikat dari status fesbuk saya pagi ini*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s