dienz dan tiens

Sejak SMA dulu, saya ngenickname diri saya sendiri dengan: dieNzee. Beberapa file dan folder di laptop saya juga saya namai: dienz. Itu jauh sebelum saya diajak *diprospek* orang buat join tiens, alias tianshi. Nah, dengan sebuah alasan tersendiri di dalam kepala saya, belakangan ini saya jadi begitu rajin cari-cari tau tentang bisnis MLM ini. Mulai dari googling, tanya-tanya pendapat orang, sampe ga bisa tidur gara-gara mikirin prospek bisnis ini ke depan yang katanya bakalan booming tahun 2010. Get focus, go Diamond! Hehe, gitu kan ya slogannya tiens?

Ini nih gara-garanya beberapa waktu lalu, saya sempet diajakajakin lagi masuk MLM ini. Awalnya siy, sebenernya akibat googling, trus nemu situs ini, ini, ini, dan ini. Hehe. Benerbener situs yang membuat saya menaikkan adrenalin saya sendiri. Komennya ribuan, bo. Uwm, postingan ini sendiri sebetulnya dah lama mau saya publish, tapi ntah knapa adaaaa aja halangannya *such as: males hehe*

Uwm, sebelumnya, kenapa gitu ya saya pengen tau banget tentang masa depan bisnis ini? Yeah, salah satu alesannya adalah: rasa ingin tau. Hehe. Sebagai wanita berkepribadian sanguinis domineering, rasanya ga perlu alasan lain lagi deh. Walopun sebetulnya, ada alasan khusus tersembunyi di balik rasa ingin tau, tapi cukuplah tementemen tau saja bahwa saya saat ini *meskipun nama saya beraroma tiens hehe* bukanlah member MLM manapun.


Baiklah. Ketidakbergabungan saya dengan bisnis MLM tak lain tak bukan adalah karena ketidakberdayaan saya dengan ribetnya sistem caricari orang buat dijadiin donlen. Bukannya ga percaya sama kekuatan mimpimimpi. Justru saya malah seneng banget bermimpi hehe. Cuman, saya sepertinya tipikal orang yang lebih seneng berpikiran realistis *sesuatu yang dilarang untuk dimunculkan dalam konsep MLM, kalo ga salah*. Slain itu pun, saya juga ga mau merusak tali silaturahim garagara ikutan MLM *yang ini, ada jurnal ilmiahnya loh, di sini*.


Saya tidak menyangkal bahwa betul ada beberapa ‘pejabat’ MLM, in this case is tiens yang dengan sukses melanglang buana ke luar negeri, dapet BMW, dapet kapal pesiar, dapet ini dapet itu, dapet smua deh. Yeah, bahkan di hadapan mata saya sendiri, dan malah saya naikin BMWnya hehe *ternyata naek BMW rasanya sama seperti naik mobil, kawan*. Tapi ga tau ya, knapa teteup aja saya merasa MLM bukan jalan saya buat cari duit. Dosen saya yang gabung di MLM mo bilang saya kuli kek garagara ga ikutan MLM, whatever ever fever la bibeh.


Wolrait. So, meskipun nickname saya: dienz untuk dinie hazel, doesn’t mean saya ada kaitan dengan tienz ya hehe… Anyway, kalo ada member MLM manasaja yang mo prospek saya, silakeun, saya terima dengan lapang dada. Lumayan buat self-motivating ^_^.


4 thoughts on “dienz dan tiens

  1. mbelgedez says:

    .
    Kalo MLM tiashit, rasanya udah tamat riwayatnya. Ndak laen karena sistim mereka sendiri yang ruwet, dan membuat membernya mati suri.

    Mau diitung pake rumus matematika kayak mana, untuk bisa “bebas finansial” seperti yang tianshit gembar-gemborkan, adalah ndak mungkin. Omong kosong bin mimpi di siang hari bolong….

    Silakan ajah para tianshiter belajar ngitung sendiri, untuk bisa dapet komisi 5 juta perbulan secara rutin, berapa harus jualan, tutup poin, rekrutan….

    Piramidanya bener-bener bikin member baru bakalan muntah darah…

    Tapi sebagai orang Islam ( kalo ndak Islam ndak masalah ), bila dikaitkan sebagai bisnis yang Samsara ala samsara ( makelar memakelarkan lagi ), maka besar kemungkinan MLM termasuk bisnis yang haram.

    Haramnya disebabkan bila, bisnis yang dijalani semakin membesar, memiliki downline ratusan banyaknya, maka komisi yang diterima sudah tidak terkontrol lagi asal muasalnya.

    Sedangkan Islam melarang datangnya rejeki yang tidak jelas asal muasalnya….

    Beruntung Dienz tergolong orang yang berhati-hati. Kalo ndak, maka Namamu jadi Dienz tiens dong….

    • Sony Toyota says:

      Kawan.. Saya sungguh menghargai pendapat anda ^^ pengetahuan anda tentang islam dan bisis bisa ditingkatkan lagi loh kawan coba baca bukunya Bussiness Wisdom Karangan Bambang Trim Deh disitu ada 40 cara Nabi Muhammad SAW berbisnis bagus bangeet selamat membaca yah..

  2. thekupu says:

    hehe… mbahmbel bisa ajah..

    waktu saya mo pelajari bisnis ini sebelum beneran gabung, ga dibolehin.. katanya, makin dipelajari tar makin mumet. mending cepet aja gabung. gitu rekomendasinya. aih aiiih… untunglah saya masih dienz thekupu😀

  3. anyway, temen sayang yang tadinya mau rekrut saya langsung ke bintang tiga tiens, mpe detik ini belon bayar utangnya tujuhratus ribu. sebel. nagih ‘bos’nya yang lebih tinggi, dah jadi singa perak, dipending mpe 2 bulan😦

    kesian mereka. smoga rezekinya dimudahkan Allah. amiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s