Wanita Adalah Penghambat Revolusi

Sekedar copypaste dari bulbo friendster seorang teman, cukup menarik menurut saya. Judul bulbonya aja beneran bikin saya penasaran. Yea, secara saya kan wanita juga, begitu.

Biasanya siy, kalo bulbo di fs, agak jarang-jarang saya buka. Tergantung tema juga. Soalnya kan lumayan sering juga orang posting bulbo ga penting, ga jelas, dan sama sekali ga kasi ilmu baru. Cuman buat ngasi tau dunia aja: ini loh saya posting bulbo. Hehe, pedahal ni kan pengalaman pribadi nyehehehe.

Anyway, saya berterima kasih untuk mereka yang masih menjaga waktunya untuk ga posting bulbo ga jelas, melainkan lebih memilih posting bulbo yang isinya seperti ini:

Silahkan Tidak Setuju!

tapi jangan tersinggung kalau opini ini menjadi menarik bagi saya…
wanita memang penghambat Revolusi..

lihat aja kerjaan mereka rapat LDK pulang larut malam, berjuang demi dakwah tapi menelantarkan Izzah(harga diri) mereka.

wanita penghambat revolusi

tuh lihat saja si fulana berteriak tentang dakwah, menggunakan hijab ketika sedang syuro dengan ikhwan, tapi dibelakang masih suka aja ngirim sms tausyiah ke ikhwan…cie ile..maksudnya si nasehat..nasehat apa nasehat tuh ukh..

wanita memang penghambat revolusi…

yang satu ini lebih parah lagi, saking begitu perduli sama palestina…nonton nasyid palestin sampai jingkrak jingkrakan ngak karuan..ngak moshing sekalian ukh! biar METAAAL sekaliaaan! CADAAAAAAS!

wanita memang penghambat revolusi

wedew..lihat aja tuh akhwat yang jilbabnya panjang buangetttt..tapi kenapa ya kalau habis nonton nasyid terus pada lari histeris, ngantri sama munsyid yang udah jadi thagut..minta tanda tanganlah! minta foto barenglah!…payah dah!

wanita memang penghambat revolusi…

ngak kalah parahnya sama yang lain, retorika dakwahnya sih bagus, eh pas nikah kerjaannya khawatir melulu, ngak mau sabar nemenin perjuangan suaminya..akhirnya futurlah si suami yang dulu waktu di kampus asooooy berat semangat dakwahnya sekarang dah sibuk NYARI DUIT lantaran ‘TANGGUNG JAWAB’ keluarga…nuntuuuuut terus!

wanita memang penghambat Revolusi…

kalau umur 20 tahunan akhwat akhwat ini memang pada jual mahal kalau ada ikhwan yang khitbah, ntar pas umur 25 tahun pada cari yang ideal…ntar kalau ngak dapat dapat sampai umur 30..SIAPA AJA DAH! nah tahu rasa lu…sok ideal sih!

wanita memang penghambat Revolusi..

katanya aktivis dakwah? katanya teguh menegakkan tauhid? tapi kok kamu marah ya ukh waktu Aa Gym Poligami? kenapa oh kenapa?

wanita itu memang penghambat Revolusi…

tuh lihat aja si fulana, kalau ketemu ikhwan yang pendek kecil dan tidak menarik itu pasti JAGA PANDANGAN, bujug dah pas ketemu ikhwan tinggi putih dan lagi nyelesain S2 itu…bukan cuma mata yang jelalatan tapi hatinya luntur sama thagut perasaan…payah dah…

wanita memang penghambat revolusi

percaya ngak..si fulana itu depan ikhwan doang sok alim, di kos – kosan sih tetap aja telpon – telponan sama oknum tertentu…ku tunggu kau di batas waktu katanya..hehehe..gubrak!

ada yang mau nambahin?


So, what do you think, friends? Especially woman? Saya males mau nambahin. Ga ghirah. Ciahciah…


11 thoughts on “Wanita Adalah Penghambat Revolusi

  1. Bang_Ichan says:

    Disatu ada benarnya.. Dan sebagian memang spt itulah para akhwat kita yg mengaku aktifis dakwah. Tp ingat pren itu hny sebagian dan hanya dipandang dari 1 sisi.. Jadi tak bisa dong dismpulkan itu menjadi penghambat revolusi.. Msh byk dibelahan dunia lain dan di lini kehidupan or bidang pekrjaan lain yg justru wanitalah yg jadi pemicu utk maju.
    Kalo hanya memandang dari 1 sisi itu kita harus adil dan tdk munafik mengatakan bhw laki-laki jg begitu.. Krn byk para ikhwan yg jg berprilaku spt itu.. Malah lebih parah.. Akhwat bisa.. Ya ikhwan jg bisa. Makanya jangan terframe dgn label ‘ikhwan’ or ‘akhwat’.. Yg realistis sajalah.. Biar Allah yg menentukan bgmana kita. Krn yg membedakan seorang muslim bukan ‘labelnya’ tp adl taqwanya. Oleh itu mari tingkatkan taqwa agar trhndar dr hal2 buruk spt yg dikemukakan penulis diatas.
    Akhirnya, thanks to dinie ats infonya mdh2n bs menyadarkan kita lantas membuka mata utk melihat realita.. Amin Allahuakbar ! tetap semangaat..

  2. Bang_Ichan says:

    Disatu sisi ada benarnya.. Dan sebagian memang spt itulah para akhwat kita yg mengaku aktifis dakwah. Tp ingat pren itu hny sebagian dan hanya dipandang dari 1 sisi.. Jadi tak bisa dong dismpulkan itu menjadi penghambat revolusi.. Msh byk dibelahan dunia lain dan di lini kehidupan or bidang pekrjaan lain yg justru wanitalah yg jadi pemicu utk maju.
    Kalo hanya memandang dari 1 sisi itu kita harus adil dan tdk munafik mengatakan bhw laki-laki jg begitu.. Krn byk para ikhwan yg jg berprilaku spt itu.. Malah lebih parah.. Akhwat bisa.. Ya ikhwan jg bisa. Makanya jangan terframe dgn label ‘ikhwan’ or ‘akhwat’.. Yg realistis sajalah.. Biar Allah yg menentukan bgmana kita. Krn yg membedakan seorang muslim bukan ‘labelnya’ tp adl taqwanya. Oleh itu mari tingkatkan taqwa agar trhndar dr hal2 buruk spt yg dikemukakan penulis diatas.
    Akhirnya, thanks to dinie ats infonya mdh2n bs menyadarkan kita lantas membuka mata utk melihat realita.. Amin Allahuakbar ! tetap semangaat..

  3. Dian Jarumi says:

    back to person din. ada yang seperti itu malah lebih, ada pula yang tidak seperti itu. itu balik ke individu masing2

  4. thekupu says:

    setuju!

    coz people totally do not have real power in judging other’s movement😉

    just Allah, the best judge in the world, hereafter as well.

    tentu saja judgement terbaik juga hanya dari Dia🙂

  5. ihsan says:

    kalo yang nulis ini ikhwan, pasti dia gak pernah mikirin revolusi.
    abis sempet2nya curi2 pandang ke akhawat yang “…nonton nasyid palestin sampai jingkrak jingkrakan ngak karuan..”
    ato ngupingin akhawat “…di kos – kosan sih tetap aja telpon – telponan sama oknum tertentu…” dan juga nguntit akhwat “…rapat LDK pulang larut malam…”

    hahaha….

    ngomongn revolusi buat saya lapar…lapar….

    dasar ikhwan!!! gak ada kerjaan lo yang diomongin akhawat terus!!!

  6. thekupu says:

    kikikikik…

    ikhwan dan akhwat bandel.. sama aja.
    kayak bukan manusia ajah harus serba sempurna *pheeew, capede*

    ntu emanknya yang ngomen “dasar ikhwan!!! gak ada kerjaan lo yang diomongin akhawat terus!!!” akhwat yah? nyehehe

    revolusi, metamorfosa, berubah, apalah… intinya proses bukan yak?

  7. ihsan says:

    yang komen bukan akhwat karena gak berjilbab. bukan ikhwan karena gak berjenggot. bukan akhwat karena gak pake gamis. bukan ikhwan karena masih sering pake celana jeans.

  8. thekupu says:

    caelaaaah… kesian amat yak masih ngukur ikhwan akhwat dari pakean nyehehe…

    malez aaah ngomongin ikhwan akhwat.
    yg pentink, keep on fighting for da victory of our sake, euy!

    Allahu Akbar🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s